Nasihat Untuk Remaja

Nasihat Untuk Remaja
Oleh SYED MAHADZIR SYED IBRAHIM

SESUNGGUHNYA seluruh alam ini, baik yang besar mahupun yang kecil dan yang ada di dalamnya, semua menuju kepada Allah s.w.t, bertasbih kepada-Nya (menyucikan-Nya), mengagungkan-Nya dan bersujud kepada-Nya. Sebagaimana firman Allah s.w.t yang bermaksud: “Dan tidak ada sesuatu pun kecuali dia bertasbih kepada Allah s.w.t dengan memuji-Nya.” (Al-Isra’: 44)

Sesungguhnya semua makhluk yang telah diciptakan oleh Allah s.w.t akan berhenti, menundukkan kepalanya, merendahkan diri kepada Allah s.w.t, mengakui anugerah yang dilimpahkan kepadanya. Akan tetapi masih banyak tersisa di alam ini makhluk yang kecil lagi rendah, diciptakan daripada setitis air mani, tetapi tiba-tiba dia menjadi musuh. Dia berjalan di suatu lembah, sedang alam seluruhnya berada di lembah lain. Dia tidak mentaati Allah s.w.t, tidak tunduk kepada-Nya dan tidak bertasbih kepada-Nya, walaupun semua makhluk yang ada di sekitarnya tekun berzikir dan bertasbih kepada Allah s.w.t.

Sesungguhnya makhluk ini adalah manusia yang bermaksiat kepada Allah s.w.t. Padahal Allah s.w.t adalah Maha Besar, alangkah rendah dan hinanya dia ketika menyendiri di alam yang teratur ini. Sesungguhnya syaitan selalu berusaha menyesatkan manusia dan menghancurkannya dengan berbagai cara, di antaranya menghiasi kemaksiatan dengan keindahan serta mengajak manusia untuk melakukan kemaksiatan tersebut agar ia mendapat murka Allah s.w.t.

Semua manusia kehendaknya lemah dalam menghadapi keinginan buruknya dan nafsu syahwatnya. Jika kamu melihat ada kelemahan dan kecenderungan dirimu untuk melakukan maksiat, maka berhentilah sebentar sebelum kamu melangkukan kemungkaran. Dan fikirkanlah tentang dunia ini dengan segala kerendahannya, sedikit kenyataannya, banyak sia-sianya dan cepat berakhirnya.

Fikirkanlah tentang para penghuni dunia dan keasyikannya, yang mereka dalam keadaan mabuk terhadap nikmat sementara itu. Sungguh, dunia telah menyeksa mereka dengan berbagai-bagai seksaan, memberikan mereka minuman yang pahit, dan dunia telah menjadikan mereka sedikit tertawa dan banyak menangis.

Sebelum kamu melakukan kemungkaran terhadap Allah s.w.t, kamu harus fikirkan tentang akhirat. Kekalnya dan bahawa akhirat adalah kehidupan yang hakiki, negeri abadi, tempat berhentinya bepergian dan akhir perjalanan.

Sebelum kamu bermaksiat kepada Allah s.w.t, kamu harus fikirkan tentang neraka, bahan bakarnya, perapiannya, kedalaman dasarnya, kedahsyatan panasnya, dan besarnya azab penghuninya. Kamu juga harus fikirkan tentang penghuninya, yang berada dalam kepanasan yang sangat, diseret di atas wajah-wajah mereka, dan di neraka mereka seperti kayu bakar yang dinyalakan.Sebelum kamu bermaksiat kepada Allah s.w.t,

fikirkanlah syurga dan segala yang telah Allah s.w.t janjikan untuk orang-orang yang taat, yang belum pernah terlihat mata, terdengar oleh telinga, dan juga belum terlintas di hati manusia. Berupa kenikmatan abadi lagi mencukupi dan dengan berbagai puncak kenikmatan berupa makanan, minuman, pakaian, gambar-gambar, kebahagiaan dan kegembiraan. Tidak akan merindui syurga kecuali manusia yang rugi dan bodoh.
Wahai para remaja,

Sebelum kamu melakukan kemungkaran kepada Allah s.w.t, ingatlah berapa lama kamu akan hidup di dunia ini? 60 tahun, 80 tahun, 100 tahun atau 1000 tahun? Kemudian datanglah kematian. Setelah itu syurga kenikmatan atau neraka jahim, kita mohon perlindungan kepada Allah s.w.t.

Yakinlah dengan seyakin-yakinnya bahawa malaikat maut selain menuju orang lain, maka ia juga berjalan menuju kepadamu. Tidaklah kematian itu melainkan tinggal beberapa tahun lagi, atau beberapa hari saja, atau bahkan beberapa saat lagi! Kemudian kamu akan sendirian di alam kuburmu. Tidak ada harta, tidak ada teman. Lantaran itu fikirkanlah kegelapan kubur, kesendiriannya, kesempitannya, kengeriannya, kedahsyatannya, awal kedatangannya serta keras himpitannya.

Ingatlah hari kiamat, pada hari dilihatkan semua amalan kepada Allah s.w.t. Ketika hati dipenuhi rasa takut, ketika kamu terpisah dari anakmu, ibumu, ayahmu, suamimu dan saudaramu. Ingatlah segala kejadian itu beserta kedahsyatannya. Ingatlah pada hari diletakkannya mizan dan lembaran-lembaran catatan amal berterbangan. Berapa banyak kesalahan, berapa banyak cacat dalam buku amalmu.

Fikirkanlah seolah-olah kamu berdiri di hadapan Zat Yang Maha Kuasa, Yang Maha Besar, Uang Maha Menjelaskan segala sesuatu menurut hakikat sebenarnya. Yang kamu lari daripada-Nya, padahal Dia memanggilmu, tetapi kamu berpaling daripada-Nya.

Bayangkan, kamu berdiri sedangkan lembaran catatan amal di tanganmu tidak meninggalkan segala dosa dan pahala yang kecil dan besar kecuali telah dihitung. Kerananya dengan telapak kaki yang mana kamu mampu berdiri di hadapan-Nya? Dengan mata mana kamu sanggup melihat-Nya? Dan dengan hati yang mana kamu menjawab ketika disodorkan pertanyaan kepadamu: “Hamba-ku, kamu telah meremehkan pengawasan-Ku terhadapmu? Bukankah Aku telah berbuat baik kepadamu? Bukankah Aku telah memberikan kenikmatan? Tetapi mengapa kau bermaksiat kepada-Ku padahal Aku telah memberimu kenikmatan?’

Wahai para remaja,Di sana masih ada para wanita yang berkeyakinan bahawa mereka diciptakan tanpa ada hikmah dan mereka dibiarkan begitu saja. Sehingga kehidupan mereka hanya sia-sia dan permainan, pandangan mereka terselubungi oleh sesuatu, di telinga mereka ada tersumbat dari mendengarkan petunjuk, mata hati mereka buta, hati mereka terbalik, mata mereka tertutup dan hati mereka dibutakan. Kamu dapati di majlis-majlis mereka segala macam kemungkaran, dan kamu tidak akan mendapati al-Quran dan zikrullah.

Mereka laripada dari Allah s.w.t, padahal mereka di hadapan Allah s.w.t adalah hamba -hamba-Nya dan mereka berada dalam genggaman-Nya. Allah s.w.t menyeru mereka tetapi mereka tidak mahu memenuhi seruan-Nya. Bahkan mereka penuhi seruan syaitan, seruan keinginan buruk mereka dan seruan hawa nafsu mereka.

Bagaimana mungkin mereka penuhi ajakan syaitan sedang mereka meninggalkan seruan Allah s.w.t? Firman Allah s.w.t yang bermaksud: “Sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang ada di dalam dada.” (Al-Hajj: 46)

Keburukan apa yang telah Allah s.w.t berikan kepada mereka, hingga mereka bermaksiat kepada Allah s.w.t dan tidak mahu mentaati-Nya? Allah berfirman yang bermaksud: “Apakah mereka merasa aman daripada tipu daya Allah s.w.t. Tidak akan merasa aman daripada tipu daya Allah s.w.t kecuali orang-orang yang rugi.” (Al-A’raf: 99)

Maka wahai para remaja, hendaklah kamu berhati-hati. Jangan sampai menjadi seperti wanita-wanita tersebut. Menjauhlah kamu dari mereka, dan beramallah sesuai dengan tujuan kamu diciptakan. Allah berfirman yang bermaksud: “Aku tidak menciptakan jin dan manusia kecuali untuk menyembah-Ku.” (Ad-Dzariyat: 56)


Wahai orang yang bermaksiat kepada Allah s.w.t,
Kembalilah kepada Rabb-mu dan takutlah kepada api neraka, takutlah neraka sa’ir. Sesungguhnya di depanmu kedahsyatan-kedahsyatan dan kesulitan-kesulitan. Sesungguhnya di depanmu ada neraka jahim dan azab yang pedih. Sesungguhnya di depan ada ular yang sedia mematukmu dan segala perkara-perkara yang dahsyat.


Demi Allah yang tiada Tuhan yang berhak disembah selain-Nya, berbagai-bagai nyanyian, hiburan, sinetron-sinetron dan hal-hal remeh lainnya tidak akan mendatangkan manfaat buatmu. Demikian juga segala cerita dan sandiwara-sandiwara, tidak akan berguna untukmu. Keluarga dan anak-anak juga tidak akan memberikan manfaat kepadamu. Saudara dan teman-temanmu juga tidak akan memberi manfaat kepadamu. Juga segala baju, model-model, permata-permata dan perhiasan-perhiasan tidak akan memberi manfaat kepadamu.

Apa yang akan memberikan manfaat kepadamu hanyalah seluruh kebaikan dan amalan soleh setelah mendapat rahmat Rabb langit dan bumi.

Wahai para remaja,

Demi Allah, tidaklah kita mengungkapkan semua perkara ini kecuali kerana rasa takut kita terhadap wajah-wajah yang putih akan berubah menjadi hitam pada hari kiamat. Kita bimbang wajah yang bercahaya ini akan menjadi gelap, tubuh yang segar akan dibakar api neraka.

Maka, sentiasalah kita bertaubat . Ketahuilah bahawa orang-orang yang buruk dan rosak selalu mengintaimu, mereka ingin agar kamu melepas hijab dan meninggikan pakaianmu. Mereka ingin kamu terbuka di pasar-pasar, mereka juga ingin kamu berakhlak buruk dan jelek. Lantaran itu hindarkanlah hasutan orang-orang yang lemah akal itu. Berpeganglah dengan agamamu, kemuliaanmu dan hijabmu. Sesungguhnya dunia itu hanya bayang-bayang yang menggelincirkan kamu, sedang akhirat adalah kampung keabadian.

Yakinlah bahawa kamu tidak akan pernah menyesal atas semua itu selamanya. Bahkan justeru sebaliknya, kamu akan bahagia dengan izin Allah s.w.t. Dan jangan sekali-kali kamu ragu dan menunda waktu untuk melakukan kebaikan di dalam hidup kamu._ YADIM

Keseimbangan roh dan fizikal


Mengenal Kekuatan dan Kelemahan Manusia

Oleh SMAHADZIR

Dua sifat semula jadi manusia yang ada pada setiap individu ialah kekuatan dan kelemahan. Kekuatan dan kelemahan ini mempengaruhi kehidupan manusia melalui tiga aspek iaitu aspek mental (fikiran), fizikal (anggota) dan spiritual (semangat).

Kerapkali kekuatan seseorang itu dikaitkan dengan saiz dan bentuk tubuh badannya. Dari penilaian di atas, maka satu tanggapan dapat dibuat bahawa seseorang yang berbadan besar dan tegap mempunyai keistimewaan yang lebih jika dibandingkan dengan diri sendiri.

Ada pula yang melihat kekuatan seseorang individu dari segi bangsa dan warna kulit. Sesuatu bangsa itu dianggap mempunyai keistimewaan yang tertentu berbanding dengan bangsa yang lain. Apabila kita melihat seorang yang berketurunan dari negara Barat, kita beranggapan ia lebih istimewa daripada kita.

Sebenarnya tangapan kita adalah salah. Kekuatan dan kelemahan diri bukannya terletak pada aspek fizikal sahaja tetapi terletak pada mental dan spiritual.

Dalam hal ini Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: ´Tidak dihitung kaya dan kuat serta yang banyak harta, melainkan kekayaan dan kekuatan itu ialah yang kaya jiwanya...”

Terdapat banyak pepatah, bidalan dan cerita rakyat yang dianggap dongeng mempunyai nilai moral yang tinggi. Sejauh manakah cerita arnab dan kura-kura yang boleh dikatakan telah dibaca oleh setiap individu sejak kecil lagi, begitu juga dengan perumpamaan seperti ´kecil jangan disangkakan anak, besar jangan disangkakan bapak´, dan ´sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit´, dapat dijadikan satu ikhtibar untuk dicontohi sewaktu kita melakukan muhasabah diri terutamanya dalam tugas kita sehari-harian.

Kesan daripada cerita dan pepatah Melayu itu dapat dijadikan satu refleksi terhadap kehidupan kita sehari-harian bahawa: Setiap manusia mempunyai kekuatan dan kelemahan. Kita harus menerima hakikat bahawa setiap individu mempunyai kekuatan dan kelemahan. Kedua-duanya wujud dalam diri setiap manusia - tidak mengira bangsa serta asal keturunannya.

Kekuatan dan kelemahan bukan sahaja dari aspek fizikal tetapi juga mental dan spiritual. Kekuatan fizikal adalah lahir daripada kekuatan mental dan spiritual (rohani, kejiwaan, keimanan). Seseorang itu tidak akan dapat melaksanakan sesuatu tugas dengan baik sekiranya fikiran dan jiwanya tidak digabung dan dimantapkan.

Kata-kata seperti ´bekerja dengan sepenuh jiwa dan raga´ membuktikan kepentingan kekuatan spiritual dalam kehiduapan manusia. Usah dipersia-siakan kekuatan yang ada pada diri kita.

Kekuatan merupakan keistimewaan, kebolehan atau potensi yang ada pada diri kita. Ia harus dicungkil serta digunakan ke arah yang berupaya membawa kebaikan kepada diri, keluarga, bangsa, agama, masyarakat dan juga negara. Usah biarkan kelemahan membawa kekecewaan pada diri kita.

Apa yang perlu dilakukan ialah setiap kelemahan haruslah dijadikan sebagai suatu panduan ke arah memperbaikinya. Dalam proses memperbaiki, kita tidak dapat lepas daripada cabaran sebelum menemui kejayaan.

Kebanyakan kejayaan yang kita tempuhi adalah hasil daripada kelemahan yang telah kita lalui dan diperbaiki. Kejayaan akan tercapai melalui perancangan yang rapi yang harus dilaksanakan. Kejayaan tidak boleh dicapai dengan sekelip mata tanpa adanya perancangan. Tidak siapa pun yang ´merancang untuk gagal tetapi ramai yang gagal merancang.´

Dari huraian di atas, maka kita haruslah membuat satu tanggapan bahawa setiap kekuatan dan kelemahan yang ada pada diri kita ini haruslah dilihat secara positif. Kekuatan dan kelemahan adalah merupakan sumber kemantapan ke arah kecemerlangan diri.

Kekuatan fizikal sahaja tidak menjamin membawa kejayaan bagi seseorang individu. Dua aspek lagi iaitu mental dan spiritual harus digabungkan ke arah mewujudkan insan yang seimbang lahir dan batin.

Sumber: Yayasan Dakwah Islamiah Malaysia


Pesan Atok



Al-Quran

Pertemuan Pertama di Malam Apresiasi

" Tidak beriman seseorang dari kamu sehingga ia mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri ".
( Riwayat : Bukhari & Muslim )


Alhamdulillah, 15 Mac 2010, Balai Islam Astar buat perdana kalinya, berjaya menganjurkan Malam Apresiasi Balai Islam Astar 09/10. Bertemakan Simfoni Ukhwah, Majlis separuh formal itu berlangsung di Rumah Universiti dengan dihadiri oleh 100 orang AJK, PP dan semua yang terlibat dalam organisasi menjayakan program-program Balai Islam.

Penyelia-Penyelia kolej

Kehadiran para Penyelia, dan Presiden turut memeriahkan lagi majlis ini. Majlis bermula pada jam 9.15 malam, dengan alunan Asmaul Husna dan bacaan doa. Diikuti dengan jamuan makan. Turut juga diselitkan tayangan multimedia Balai Islam sepanjang sesi 09/10. Disamping ucapan daripada Pemangku Pengerusi, Mohd Hasyim Bin Harun, ucapan Presiden kolej, turut dinanti ialah ucapan daripada Penyelia Penasihat kami, En Mat Zaid Bin Hussein, yang melahirkan rasa gembira terhadap Balai Islam pada sesi ini, yang dilihat lebih kreatif menganjurkan program-program ilmiah, dan buat julung kalinya, menganjurkan majlis makan malam ini.

Penghargaan Pengarah-Pengarah Projek Balai Islam

Dikesempatan ini, saya mengucapkan ribuan terima kasih kepada semua pihak yang terlibat dalam Balai Islam Astar 09/10. Semoga ukhwah kita akan terus berkekalan. Bertemu dan berpisah kerana Allah. Terima kasih, moga berjumpa lagi. Islam Cara Hidupku.

D

Hasyim Harun (Pemangku Pengerusi) , En Mat Zaid (Penyelia Penasihat),
Amirul Aizat (Presiden)


Sebahagian daripada warga Balai Islam Astar

Sebelum itu suka untuk saya berkongsi sepotong hadis Rasulullah SAW yang bermaksud, "perumpaan orang yang beriman di dalam kasih sayang dan prihatin antara mereka adalah seperti satu jasad yang jika sebahagian daripada anggota mengadu sakit , ia membawa seluruh jasad itu berjaga malam.(HRAhmad dan Muslim)

Penghargaan Penolong-Penolong Pengarah Projek


Keramatnya ukhwah melangkaui hubungan darah,

Berkasih kerana Allah disulami bebenang mahabbah,
Tonggak kekuatan jamaah, gubahan acuan aqidah,
Beralun gema tarbiah, bersinar pancaran dakwah,
Andai ditakdir rebah, seribu bahu menggagah,
Bersatu gagah melangkah, tak seorang dibiar gundah,
Suratkan untukku magfirah, andai diri tersalah,
Salam Ukhwah Fillah...

Forum Mahasiswa Minda Kelas Pertama



Alhamdulillah, pada 11 Mac 2010 yang lepas, Balai Islam Astar berjaya menganjurkan Forum Mahasiswa bertajuk Mahasiswa Minda Kelas Pertama Menurut Perspektif Islam. Forum yang dianjurkan julung kalinya ini dikendalikan oleh Biro Pengisian dan Pengimarahan Surau yang boleh dikatakan sebagai orang penting dalam usaha untuk memastikan Balai Islam Astar terus aktif, mengnajurkan program pengisian ilmiah, rohani dan jasmani untuk warga Astar khususnya.


Kupasan daripada ahli panel cukup menarik dan padat. Mengambil ciri-ciri mukmin berjaya seperti termaktub dalam Surah Al-Mukminun, dan mengambil contoh kisah pemuda di zaman Rasulullah SAW sebagai wadah renungan buat diri, rugilah bagi mereka yang tidak hadir ke majlis-majlis ilmu seperti ini. Keseluruhan, program berjalan dengan lancar dan sambutan daripada warga Astar adalah seperti biasa. Bersama kita berdoa, agar dilapangkan dan dibukakan hati ini untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah.



Insyallah, utnuk program yang terdekat ialah Malam Apresiasi pada 15 Mac ini. Merupakan majlis makan malam Balai Islam yang pertama kalinya dianjurkan. Seterusnya, program KISMIS - Kuliah ilmu Sepuluh Minit, dan Tazkirah dan Solat Hajat Ambang Peperiksaan. Bersama menjadi tetamu Allah, mengimarahkan rumah Allah. Insyallah... M_H


MAS: Simfoni Ukhwah



TARIKH: 15 MAC 2010
MASA: 8.30 MALAM
TEMPAT: RUMAH UNIVERSITI
PAKAIAN: FORMAL - KEMEJA, BAJU KURUNG

klik untuk maklumat lanjut

Kisah Nabi Ibrahim

Sebuah kisah di zaman Nabi Ibrahim, semasa Nabi Ibrahim dibakar oleh kaumnya, seekor burung kecil terbang berulang alik mengisi air dalam paruhnya lalu menyiram ke atas api yang membakar. Itulah yang dilakukannya berulangkali. Tingkah lakunya diperhatikan oleh makhluk Allah yang lain lalu bertanya kepada burung kecil itu, ‘buat apa kau penat-penat mengambil air berulang alik, sedangkan api yang membakar Nabi Ibrahim takkan terpadam dengan air yang kau siramkan itu.’

Lalu dijawab oleh burung tersebut, ‘Memang ia tidak akan memadamkan api tersebut, tetapi aku lebih takut kepada Allah kerana Allah akan menyoal aku nanti, apakah yang aku lakukan untuk agama Allah, dan Allah tidak akan bertanya samada aku berjaya memadamkan api itu ataupun tidak‘.


Dan janganlah kita menjadi seperti cicak (yang terbang), yang bertindak jahat dengan menghembus-hembus kepada api yang membakar Nabi Ibrahim dengan harapan api akan menjadi marak lagi untuk terus membakar Nabi Ibrahim (walaupun sebenarnya hembusannya itu tidak membawa kesan ke atas api berkenaan.)


Anbiyaa [69] Kami berfirman: Hai api, jadilah engkau sejuk serta selamat sejahtera kepada Ibrahim!.


Hadith riwayat Ibn Hatim, dari A’isyah ra. bahawa Rasulullah saw bersabda :”Sesungguhnya Ibrahim tatkala dicampakkan kedalam api, semua binatang yang melata dimuka bumi ini cuba memadamkan api, kecuali cicak, kerana sesungguhnya dia (cicak) meniupkan api keatas Nabi Ibrahim…”

KISAH NABI IBRAHIM

Mana Aurat Kita ?


* PENGERTIAN AURAT


Aurat diambil dari perkataan arab “Aurah” yang bererti keaiban.Manakala dalam istilah Feqah pula,aurat diertikan sebagai bahagian tubuh badan seseorang yang wajib ditutup atau dilindungi dari pandangan berdasarkan kehendak syarak


“Katakan kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutup kain tudung ke dadanya dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka,atau ayah mereka atau ayah suami mereka atau putera-putera mereka atau putera-putera suami mereka atau saudara mereka atau putera-putera lelaki saudara perempuan mereka atau wanita-wanita Islam atau budak-budak yang mereka miliki atau pelayan lelaki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.


PERINTAH MENUTUP AURAT


Dan janganlah mereka memukulkan kaki agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.” (an-Nur:31)


* Perintah menutup aurat telah difirmankan oleh Allah S.W.T dalam Surah Al-Ahzab ayat 33;

* Maksudnya:-


* Dan hendaklah kamu tetap diam di rumah kamu serta janganlah kamu mendedahkan diri seperti yang dilakukan oleh orang-orang jahiliyah zaman dahulu; dan dirikanlah sembayang serta berikanlah zakat; dan taatilah kamu kepada Allah dan RasulNya. Sesungguhnya Allah (perintahkan kamu dengan semuanya itu) hanyalah kerana hendak menghapuskan perkara-perkara yang mencemarkan dari kamu-wahai "ahlul bait", dan hendak membersihkan kamu sebersih-bersihnya (dari segala perkara yang keji)."


* Dalam hal ini Allah S.W.T. telah berfirman da"Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu, dan perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani."



DALIL SURAH AN-NUR


* Mu'awiyah bin Haidah mengatakan: "Aku pernah bertanya: Ya Rasulullah, bagaimanakah aurat kami, apakah boleh dilihat oleh orang lain?". Baginda menjawab: "Jagalah auratmu kecuali terhadap isterimu atau terhadap hamba abdi milikmu". Aku bertanya lagi: "Ya Rasulullah, bagaimanakah kalau ramai orang mandi bercampur-baur di satu tempat?" Baginda menjawab: "Berusahalah seboleh mungkin agar engkau tidak boleh melihat aurat orang lain dan ia pun tidak boleh melihat auratmu". Aku masih bertanya lagi: "Ya Rasullullah, bagaimanakah kalau orang mandi sendirian?" Baginda menjawab: "Seharuslah ia lebih malu kepada Allah daripada malu kepada orang lain". (Hadis riwayat Iman Ahmad dan Abu Dawud)


PAKAIAN DALAM ISLAM


* Dalam membicarakan soal pakaian wanita, Islam tidak menetapkan pakaian tertentu tetapi wanita Islam perlu mengikuti garis panduan syarak seperti berikut:


* Pakaian itu hendaklah menutup aurat

* Pakaian itu hendaklah longgar, tidak sempit atau ketat hingga menampakkan susuk tubuh badan.

* Pakaian itu diperbuat daripada kain yang agak tebal, tidak nipis atau jarang yang boleh menampakkan bayangan tubuh badan.

Selain dari itu, pakaian wanita hendaklah dibuat dari kain yang tidak terlalu licin dan lembut hingga melekat di tubuh dan mambayangkan kulit pemakainya.


Pakaian yang dibuat daripada kain-kain tersebut boleh mempamerkan rupa bentuk anggota badan wanita yang boleh mengghairahkan lelaki yang memandangnya.

(iv) Pakaian itu tidak berbentuk hiasan yang boleh menarik perhatian orang melihatnya

* Pakaian itu tidak menyerupai pakaian lelaki.

Abu Hurairah r.a. telah meriwayatkan: maksudnya: Rasulullah S.A.W. telah melaknat orang-orang lelaki yang berpakaian perempuan dan orang-orang perempuan yang berpakaian


* Pakaian itu bukan melambangkan kemegahan dan bukan untuk berhias-hias atau ditambah dengan haruman yang semerbak.

Abu Musa Al-Asy'ari telah meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W. bersabda yang maksudnya: "Sesiapa jua wanita yang memakai minyak wangi kemudian melintasi khalayak ramai dengan tujuan dihidu bau yang dipakainya, maka dia dikira berzina."

(vii) Pakaian itu tidak menyerupai pakaian orang-orang kafir atau musyrik.

* “Awaslah kamu drpd duduk bersendirian dgn wanita!Demi kuasa yg jiwaku ada dlm kuasa-Nya,tiada seorang lelaki bersendirian dgn seorng wanita,melainkan turut campur syaitan antara keduanya.Seandainya seseorang lelaki bersinggulan dgn babi yg terpalit kotoran atau tahi adalah lebih baik baginya drpd bersinggulan bahunya dgn bahu wanita yg tidak halal baginya.

sumber

    ....LOGO RASMI....

    ....LOGO RASMI....

    SAF KEPIMPINAN

    Sampaikan Salam


    ShoutMix chat widget

    Penyelia Penasihat

    Penyelia Penasihat
    En Mat Zaid Bin Hussein

    Pengerusi

    Pengerusi
    Suhail Anwar B
    Mohamed Nor

    Timb. Pengerusi

    Timb. Pengerusi
    Mohd Hasyim Harun

    Setiausaha

    Setiausaha
    Tunku Aisyah Tunku Mat

    Bendahari

    Bendahari
    Nursyahida Abd Rashid

    PP Pengisian & Pengimarahan

    PP Pengisian & Pengimarahan
    Awang Abdullah
    Abdul Razak

    TPP Pengisian & Pengimarahan

    TPP Pengisian & Pengimarahan
    Nurul Izyan Zainuddin

    PP Publisiti & Informasi

    PP Publisiti & Informasi
    Luqman Hakim
    Muhd Fadzir

    TPP Publisiti & Informasi

    TPP Publisiti & Informasi
    Nurul Syahidah Roslam

    PP Dana & Kebajikan

    PP Dana & Kebajikan
    Ahmad Azhari Nordin

    TPP Dana & Kebajikan

    TPP Dana & Kebajikan
    Adibah Dzulkifli

    PP Domestik & Teknikal

    PP Domestik & Teknikal
    Ahmad Fadhlul Hadi Abdul Hamid

    TPP Domestik & Teknikal

    TPP Domestik & Teknikal
    Liyana Syazwani Abdul Razak

    PP Pengurusan Surau

    PP Pengurusan Surau
    Mohd Syahir Bin Lokman

    TPP Pengurusan Surau

    TPP Pengurusan Surau
    Norsaima Ismail

    Followers